Crypto

China Resmi Melarang Perdagangan Mata Uang Kripto

China telah melarang pertukaran mata uang kripto dan penawaran koin, akan tetapi tidak melarang individu untuk memegang mata uang kripto

Kabar.web.id – China Resmi Melarang Perdagangan Mata Uang Kripto China secara resmi melarang lembaga keuangan dan perusahaan pembayaran untuk menyediakan layanan yang terkait dengan transaksi mata uang kripto. Pemerintah China juga memperingatkan investor akan bahaya perdagangan kripto yang spekulatif.

Melansir Reuters, peraturan itu adalah upaya terbaru China untuk menekan pasar perdagangan digital yang sedang berkembang. Di bawah larangan tersebut, lembaga semacam itu, termasuk bank dan saluran pembayaran online, tidak boleh menawarkan klien layanan apa pun yang melibatkan mata uang kripto, mulai pendaftaran, perdagangan, kliring, dan penyelesaian transaksi.

Baca Juga :  China Diam diam Membangun Replika Kapal Titanic

“Baru-baru ini, harga mata uang kripto telah meroket dan anjlok, dan perdagangan spekulatif mata uang kripto telah pulih, secara serius melanggar keamanan properti orang dan mengganggu tatanan ekonomi dan keuangan normal,” demikian pernyataan resmi tiga badan industri China.

China telah melarang pertukaran mata uang kripto dan penawaran koin, akan tetapi tidak melarang individu untuk memegang mata uang kripto.

Pernyataan itu juga menegaskan, institusi tidak boleh menyediakan layanan tabungan, kepercayaan atau penjaminan cryptocurrency, atau mengeluarkan produk keuangan yang terkait dengan cryptocurrency.

Reuters memberitakan, langkah tersebut bukanlah langkah pertama Beijing dalam melawan mata uang digital. Pada 2017, China menutup bursa mata uang kripto lokalnya, dengan tidak memberikan peluang pasar spekulatif yang menyumbang 90% dari perdagangan bitcoin global.

Pada Juni 2019, People’s Bank of China mengeluarkan pernyataan yang mengatakan akan memblokir akses ke semua bursa mata uang kripto domestik dan asing serta situs web Initial Coin Offering, yang bertujuan untuk menekan semua perdagangan cryptocurrency.

Pernyataan itu juga menyoroti risiko perdagangan cryptocurrency, dengan mengatakan mata uang virtual tidak didukung oleh nilai nyata, harganya mudah dimanipulasi, dan kontrak perdagangan tidak dilindungi oleh hukum China.

Tiga badan industri tersebut adalah: Asosiasi Keuangan Internet Nasional China, Asosiasi Perbankan China, dan Asosiasi Pembayaran dan Kliring China.

Sumber : Internasional Kontan

Baca Juga :  Mengenal Lebih Dalam Shiba Inu, Uang Kripto 'Pembunuh' Dogecoin

Kabar Web

Kabar.web.id menyajikan informasi update & Terpercaya yang diambil dari berbagai macam sumber untuk menyebarluaskan informasi dengan mencantumkan sumber yang kredibel dan berpengalaman.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Back to top button